Laverage Dan Struktur Modal



LEVERAGE

• Leverage: hasil atas penggunaan aset2 atau dana2 berbiaya tetap untuk memperbesar pengembalian bagi para pemilik perusahaan.

• Leverage ­ ↑ → pengembalian­ & risiko­.↑

• Struktur modal → mempengaruhi nilai perusahaan.

Tiga tipe dasar leverage:

• 1. Leverage operasi: hubungan antara pendapatan penjualan perusahaan dengan EBIT.

• 2. Leverage keuangan: hubungan antara EBIT perusahaan dengan EPS.

• 3. Leverage total: hubungan antara pendapatan penjualan perusahaan dengan EPS.

Analisis Titik Impas (BEP)

Penggunaan BEP:

1. Menentukan level keharusan operasi untuk menutup semua biaya.

2. Mengevaluasi profitabilitas yang berkaitan dengan level penjualan yang bervariasi.

• BEP operasi: level keharusan penjualan untuk menutup semua biaya2 operasi.

• Pengelompokan biaya: biaya tetap & biaya variabel.

Pendekatan BEP

Pendekatan aljabar:

• EBIT = (P x Q) – FC – (VC x Q)

• EBIT = Q x (P – VC) – FC

• Q = FC/(P – VC)

Pendekatan grafik:

• BEP: titik di mana biaya operasi total (Σ FC + VC total) = pendapatan penjualan.

Leverage Operasi

• Leverage operasi: penggunaan potensial atas biaya2 operasi tetap untuk memperbesar efek perubahan2 dalam penjualan atas EBIT perusahaan.

• Indikator leverage operasi: DOL

• 1. DOL = ΔEBIT/ ΔSR

• 2. DOL pada level penjualan Q= [Q x (P – VC)]/ [Q x (P – VC) – FC].

Leverage Keuangan

Leverage keuangan: penggunaan potensial atas biaya2 keuangan tetap untuk memper-besar efek2 perubahan2 dalam EBIT pada EPS perusahaan.

Biaya keuangan tetap: bunga atas utang & dividen saham preferen.

Indikator leverage keuangan (DFL):

1. DFL = ΔEPS/ ΔEBIT.

2. DFL pada level EBIT = EBIT/ {EBIT – I – [PD/(1-T)]}.

Leverage Total

Leverage total: penggunaan potensial atas biaya2 tetap, operasi & keuangan, untuk memperbesar efek2 atas perubahan dalam penjualan pada EPS perusahaan.

• Indikator leverage total (DTL):

• 1. DTL = ΔEPS/ ΔSR.

• 2. DTL pada level penjualan Q = [Q x (P – VC)/ {Q x (P – VC) – FC – I – [PD/(1 – T)]}.

• 3. DTL = DOL x DFL.

STRUKTUR MODAL PERUSAHAAN

Tipe modal: 1. utang jangka panjang; 2. saham preferen; 3. ekuitas saham biasa.

Biaya utang lebih rendah daripada biaya bentuk pembelanjaan yang lain.

Pihak yang meminjamkan meminta pengemba-lian relatif lebih rendah, karena mereka mengambil risiko terkecil daripada para kontributor modal jangka panjang lain.

Modal ekuitas diharapkan untuk berada di perusahaan selama periode waktu yang tidak terbatas.

Modal ini meliputi: saham preferen & ekuitas saham biasa (saham biasa & laba  ditahan).

Penilaian Eksternal atas Struktur Modal

Leverage keuangan dihasilkan dari penggunaan pembelanjaan berbiaya tetap, seperti utang & saham biasa, untuk memperbesar pengembalian & risiko.

Ukuran struktur modal:

1. Rasio utang: ukuran langsung tingkat utang

2. Rasio kelipatan bunga keuntungan & rasio penutupan pembayaran tetap: mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi pembayaran kontraktual yang berkaitan dengan utang.

Teori Struktur Modal

• Belum ada metodologi khusus yang digunakan dalam menentukan struktur modal optimal.

• Modigliani & Miller (1958) mengasumsikan bahwa dalam pasar2 yang sempurna, struktur modal yang dipilih suatu perusahaan tidak mempengaruhi nilainya.

• Beberapa peniliti menguji hubungan antara struktur modal & nilai perusahaan.

Hasilnya, struktur modal optimal teoritikal didasarkan pada keseimbangan manfaat2 & biaya2 pembelanjaan utang.

Manfaat pembelanjan uang: perlindungan pajak.

Biaya pembelanjaan utang dihasilkan dari:

1. Probabilitas kebangkrutan meningkat yang disebabkan oleh kewajiban2 utang.

2. Biaya2 agensi pihak yang meminjamkan, membatasi tindakan2 perusahaan.

3. Biaya2 yang berkaitan dengan para manager yang memiliki informasi lebih tentang prospek perusahaan daripada para investor.

Utang ➜ Bunga ➜ Pajak ↓ → ri = rd x (1 – T).

Probabilitas kebangkrutan, karena ketidak-mampuan untuk memenuhi kewajiban2 sesuai dengan level risiko bisnis & risiko keuangan.

Probabilitas Kebangkrutan

Risiko bisnis: risiko terhadap ketidakmampuan perusahaan untuk menutup biaya2 operasinya.

Leverage operasi ­ ↑ → Risiko bisnis ­↑

Faktor lain yang mempengaruhi risiko bisnis: stabilitas pendapatan & stabilitas biaya.

Risiko keuangan: risiko terhadap ketidakmampuan perusahaan untuk menutup kewajiban2 keuangan yang disyaratkan.

Risiko keuangan bergantung pada keputusan struktur modal yang dibuat oleh manajemen, & keputusan itu dipengaruhi oleh risiko bisnis yang dihadapi perusahaan.

Risiko total: kombinasi risiko bisnis & keuangan, menentukan probabilitas kebangkrutannya.

Dilema risiko-pengembalian relatif ada untuk penggunaan leverage keuangan.

Suatu perusahaan menggunakan leverage lebih ke dalam struktur modalnya, maka akan mengalami kenaikan dalam level pengembalian yang diharapkan & risiko yang berkaitan.

Biaya2 Agensi yang Ditanggung Para Lender

• Problem agensi tercipta oleh hubungan antara : 1. para pemilik & para manager; 2. para pemilik & para lender.

• Tingkat bunga pinjaman, dikunci ketika kredit dinegosiasikan.

• Suatu insentif ada untuk tindakan para manager pada kepentingan para pemegang saham untuk ”mengambil keuntungan” dari para lender.

• Untuk menghindari situasi ini, para lender memberlakukan teknik2 pemonitoran tertentu pada para peminjam, yang menghasilkan biaya2 agensi.

• Para lender secara khusus melindungi dirinya sendiri dengan memasukkan dalam ketentu-an2 persetujuan kredit yang membatasi kemampuan perusahaan untuk memilih secara signifikan risiko bisnis & keuangannya.

Informasi yang Asimetrik

Dua kriteria utama yang menentukan keputusan2 pembelanjaan:

1. Mempertahankan struktur modal sasaran.

2. Mengikuti suatu hirarki pembelanjaan.

Hirarki ini disebut pecking order → laba ditahan, diikuti pembelanjaan utang, terakhir pembelanjaan ekuitas eksternal.

Informasi yang asimetrik ada ketika para manager suatu perusahaan memiliki informasi lebih tentang operasi2 & prospek mendatang daripada para investor.

Penggunaan utang untuk menerbitkan dana biasanya dipandang sebagai sinyal (positif) yang mencerminkan pandangan managemen atas nilai saham perusahaan (undervalued).

Penerbitan saham baru seringkali diinterpretasikan oleh para investor sebagai sinyal negatif → saham overvalued.

Karena kondisi adanya informas yang asimetri dari waktu ke waktu, perusahaan akan memper-tahankan cadangan kapasitas pinjaman dengan mempertahankan level utang yang rendah.

Struktur Modal Optimal

• Nilai perusahaan dimaksimumkan (V) ketika biaya modal (ra)
diminimumkan → struktur modal optimal.

• V = [EBIT x (1 – T)]/ ra = NOPAT/ ra.

• Struktur modal optimal dapat dilihat pada Gambar 12.5 hlm. 573.

• Leverage ­↑ sampai titik M → ra ↓ (V ), tetapi setelah melewati titik M, Leverage ­↑ → ra ↑ (V↓).

PENDEKATAN EBIT-EPS UNTUK STRUKTUR MODAL

Pendekatan EBIT-EPS: suatu pendekatan untuk memilih struktur modal yang memaksimumkan EPS melebihi jangkauan EBIT yang diharapkan.

Untuk menganalisis dampak struktur modal perusahaan pada pengembalian para pemilik, dapat digunakan hubungan antara EBIT & EPS.

Dengan level EBIT konstan (risiko bisnis konstan): struktur modal alternatif → pengembalian (EPS).

Pendekatan EBIT-EPS dalam bentuk grafik:

1. Data yang dibutuhkan: dua koordinat EBIT-EPS.

2. Mengeplot data: EBIT (sumbu horizontal), EPS (sumbu vertikal).

Titik impas keuangan: level EBIT hanya untuk menutup semua biaya2 keuangan tetap; level EBIT untuk mana EPS = 0.

Untuk membandingkan struktur modal alternatif dengan menggambarkan grafik rencana2 pembelanjaan.

Mempertimbangkan Risiko dalam Analisis EBIT-EPS

• Secara grafis, risiko setiap struktur modal dapat dipandang dalam sudut dua ukuran:

• 1. Titik impas keuangan (intersep sumbu EBIT).

• 2. Tingkat leverage keuangan yang tercermin dalam slope garis struktur modal.

• Semakin tinggi titik impas keuangan & curam slope garis struktur modal, maka semakin besar risiko keuangannya.

Kelemahan Mendasar Analisis EBIT-EPS

• 1. Teknik ini cenderung mengonsentrasi-kan pada memaksimumkan keuntungan daripada
memaksimumkan kekayaan pemilik sebagaimana tercermin dalam harga saham perusahaan.

• 2. Umumnya mengabaikan risiko.

• Untuk memilih struktur modal terbaik, perusahaan harus mengintegrasikan pengembalian (EPS) & risiko (pengembalian disyaratkan, rs) ke dalam kerangka kerja yang konsisten dengan teori struktur modal.

MEMILIH STRUKTUR MODAL OPTIMAL

• Pengembalian disyaratkan (rs) berkaitan dengan level risiko keuangan tertentu dapat diestimasi dalam sejumlah cara:

• CAPM: estimasi b → rs.

• Mengestimasi nilai, dengan asumsi bahwa semua keuntungan dibayar sebagai dividen, atau dengan model penilaian pertumbuhan-nol:

• P0 = EPS/rs.

Sasaran manager keuangan adalah memaksimumkan kekayaan pemilik, bukan profit.

Kekayaan para pemilik sebagaimana tercermin dalam nilai saham yang diestimasi yang akan menyajikan kreiteria untuk memilih struktur modal terbaik.

Tidak ada cara praktis untuk menghitung struktur modal optimal, beberapa analisis kuantitatif struktur modal harus dikaitkan dengan pertimbangan2 penting lainnya.


0 Response to "Laverage Dan Struktur Modal"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel